Kamis, 16 Juli 2015

TEORI PERMAINAN DAN PERILAKU STRATEGIS : INSIDE OLIGOPOLY


TEORI PERMAINAN DAN PERILAKU STRATEGIS : INSIDE OLIGOPOLY

       I.            Perilaku Strategis Dan Teori Permainan
Perilaku strategis (strategic behavior) mengacu kepada rencana kerja atau perilaku seseorang oligopolies, setelah mempertimbangkan semua reaksi yang mungkin dilakukan oleh para pesaing selama masih ada pesaing diantara mereka untuk memperoleh laba dan keuntungan lainnya. Karena hanya terdapat sedikit perusahaan dalam industri tersebut, tindakan dari perusahaan satu akan berpengaruh terhadap lainnya, dan rekasi dari perusahaan lain harus diperhitungkan oleh yang pertama dalam menentukan tindakan mana yang paling baik. Jadi, setiap oligopolies mengubah-ubah harga produk, atau kuantitas produk yang dijualnya, atau tingkat pemasangan iklan dan sebagainya, dengan tujuan memaksimumkan laba. Pengubahan tersebut dilakukan setelah perusahaan oligopolies memperhitungkan semua kemungkinan reaksi yang akan dilancarkan pesaing, berkaitan dengan setiap tindakan yang diambilnya. Pengkajian atas perilaku strategis tersebut merupakan materi teori permainan.
Teori permainan (game theory) dipelopori oleh ahli matematika John Von Neumann dan ekonom Oskar Morgenstern pada tahun 1944 dan tidak lama kemudian teeori ini diakui sebagai terobosan baru dalam penelitian tentang oligopoly. Secara umum, teori permainan berkaitan dengan strategic terbaik atau optimum dalam berbagai situasi konflik. Misalnya, teori permainan bias membantu sebuah perusahaan ketika menurunkan harga tidak akan terjadi perang harga yang mematikan atau menentukan apakah perusahaan harus menambah kapasitas untuk mencegah pemain baru masuk dalam industry meskipun hal ini mengurangi laba jangka pendek perusahaan, dan mengapa kecurangan dalam kartel akan menyebabkan keruntuhan perusahaan. Singkatnya, teori permainan ini memperlihatkan bagaimana perusahaan oligopolistic membuat keputusan secara strategis untuk memperoleh keunggulan kompetitif atas pesaingnya, atau bagaimana perusahaan oligopolistic bisa memperkecil ancaman potensial akibat langkah strategis pesaingnya.
Setiap model teori permainan terdiri atas pemain, strategi, dan ganjaran. Pemain (player) adalah para pembuat kepuusan ( yaitu para manajer perusahaan oligopolies) yang perilakunya akan berusaha kita jelaskan dan ramalkan. Strategi (strategy) adalah pilihan untuk mengubah harga, mengembangkan produk baru, melakukan kampanye iklan, membangun kapasitas baru, dan tindakan serupa lainnya yang mempengaruhi penjualan dan tingkat laba perusahaan serta pesaingnya. Ganjaran (payoff) adalah hasil atau konsekuensi dari setiap pilihan strategi. Untuk setiap strategi yang diterapkan oleh sebuah perusahaan, biasanya terdapat strategi-strategi (reaksi) yang bisa dilakukan oleh pesaing. Ganjaran adalah hasil atau konsekuensi dari setiap kombinasi strategi yang dilakukan kedua perusahaan. Ganjaran biasanya dinyatakan dalam bentuk laba atau rugi perusahaan yang kita kaji, akibat strategi perusahaan itu atau reaksi pesaingnya. Table yang mencamtumkan ganjaran dari semua strategi yang dilakukan suatu perusahaan dan reaksi yang mungkin diberikan pesaing disebut matriks ganjaran (payoff matrix).
Kita harus membedakan antara pemain berjumlah nol dan permainan tidak berjumlah nol. Permainan berjumlah nol (zero-sum game) adalah permainan dimana keuntungan salah satu pemain merupakan akibat dari pengluaran dan keuntungan ini secara persis seimbang dengan kerugian pemain lainnya. Sebagai contoh hal ini terjadi jika perusahaan A meningkatkan pangsa pasarnya sebesar biaya yang dikeluarkan perusahaan B dengan meningkatkan pengeluaran iklannya (perusahaan B tidak melakukan perubahan iklan). Pada satu sisi, jika perusahaan B juga meningkatkan pengeluaran iklannya, perusahaan A mungkin tidak akan memperoleh pangsa pasar sama sekali. Disisi lain, jika perusahaan meningkatkan harganya dan perusahaan B tidak melakukannya, perusahaan A mungkin akan kehilangan pasarnya yang beralih kepasar B. pemain dalam sifat ini, dimana keuntungan satu pemain sama dengan kerugian pemain lainnya (sehingga total keuntungan ditambah dengan total kerugian sama dengan nol) disebut permainan berjumlah nol. Namun jika keuntungan atau kerugian salah satu perusahaan tidak diakibatkan oleh biaya atau memberikan keuntungan dalam jumlah sama pada perusahaan lain, kita melakukan permainan berjumlah nol (non-zero game).

    II.            Strategi Dominan Dan Keseimbangan Nash
Strategi Dominan
Untuk melihat bagaimana para pemain memilih strategi yang memaksimumkan ganjaran mereka, marilah kita mulai dengan permainan paling sederhanaa dalam suatu industry yang terdiri atas dua perusahaan (duopoly), perusahaan A dan B. masing-masing perusahaan mempunyai dua pilihan strategi, yaitu memasang iklan atau tidak. Perusahaan A, tentu saja mengharapkan laba yang lebih tinggi jika dia memasang iklan disbanding jika tidak memasang iklan. Tetapi tingkat laba perusahaan A sebenarnya, juga tergantung dari apakah perusahaan B mesang atau tidak iklan. Dengan begitu, setiap strategi yang dilakukan oleh perusahaan A 9yaitu memasang iklan atau tidak) bisa dihubungkan dengan setiap strategi perusaaan B (juga memasang atau tidak iklan).
Matriks ganjaran untuk permainan pemasang iklan


Perusahaan B
Pasang iklan
Tidak pasang iklan
Perusahaan A
Pasang iklan
(4,3)
(5,1)
Tidak pasang iklan
(2,5)
(3,2)

Empat hasil yang mungkin diperoleh dari permainan sederhana ini digambarkan dalam table diatas. Nomer pertama dari setiap elemen dalam table mengacu pada ganjaran (laba) bagi perusahaan A, sementara nomor kedua adalah ganjaran (laba) bagi perusahaan B. Dari table diatas, kita melihat bahwa jika kedua perusahaan memasang iklan, perusahaan A akan memperoleh laba sebesar 4, dan perusahaan B akan memperoleh laba sebesar 3 (sel kiri atas dalam matisk ganjaran). Sebaliknya, elemen kiri bawah dalam matriks ganjaran menunjukkan akan memperoleh laba sebesar 2, dan perusahaan B memperoleh laba sebesar 5. Ganjaran lain dalam kolom kedua table tersebut diartikan dengan cara yang sama.
Strategi manakah yang harus dipilih ? pertama-tama mari kita pertimbangkan perusahaa A. jika perusahaan B memasang iklan (yaitu bergerak ke kolom kiri dari table), kita lihat bahwa perusahaan A akan memperoleh laba sebesar 4 jika dia juga memasang iklan dan hanya 2 jika dia memasang iklan. Dengan demikian, perusahaan A harus memasang iklan jika perusahaan B memasangnya. Jika perusahan B tidak memasang iklan yaitu bergerak ke kolom kanan dalam table), perusahaan A akan memperoleh laba 5 jika dia memasang iklan, dan 3 jika ia tidak memasang iklan. Dengan demikian, perusahaan A harus memasang iklan tidak peduli apakah perusahaan B memasang atau tidak. Laba perusahaan A akan lebih besar jika ia memasang iklan disbanding jika ia tidak memasangnya, tanpa peduli apa yang dilakukan perusahaan B. dengan demikian, kita bisa mengatakan bahwa memasang iklan adalah strategi yang dominan bagi perushaaan A. strategi domonan adalah pilihan yang optimum bagi seorang pemain, apapun reaksi yang akan dilakukan oleh lawannya.
Hal yang sama juga berlaku bagi perusahaan B. apapun yang dilakukan perusahaan A (yaitu apakah perusahaa A memasang atau tidak iklan), akan lebih menguntungkan bagi perusahaan B untuk memasang iklan. Kita bisa melihat itu dengan berpindah-pindah baris pada table. Taptnya, jika perusahaan A memasang iklan, laba perusahaan B menjadi 5 jika memasang iklan dan 2 jika tidak. Dengan demikian, strategi yang dominan bagi perusahaan B adalah juga memasang iklan.
Dalam kasus ini, kedua perusahaan memiliki strategi dominan memasang iklan, dan oleh karena itu, akan menjadi keseimbangan akhir. Kedua perusahaan akan memasang iklan tanpa perlu mempertimbangkan apa yang akan dilakukan oleh perusahaan lain dan akan memperoleh laba berturut-turut sebesar 4 dan 3 (sel kiri atas dalam matriks ganjaran pada table). Perhatikan dalam kasus ini, solusi memasang iklan atau keseimbangan akhir bagi kedua perusahaan akan tetap dipertahankan, apakah perusahaa A dan B yang mula-mula memilih strateginya, atau apakah kedua perusahaan memutuskan strategi terbaik mereka secara bersamaan.

Keseimbangan Nash
Tidak semua permainan menyediakan strategi dominan bagi setiap pemain. Bahkan dalam dunia sesungguhnya, sangat mungkin bahwa satu atau kedua pemain tidak memiliki strategi dominan. Contohnya adalah ditunjukkan dalam matriks ganjaran pada table. Ini adalah matriks ganjaran yang sama dengan table sebelumnya, kecuali angka pertama dalam elemen kanan bawah diubah dari 3 menjadi 6. Sekarang perusahaaan B mempunyai strategi yang dominan, tetapi perusahaan A tidak. Startegi dominan bagi perusahaan B adalah memasang iklan, tidak peduli pakah perusahaan A memasang atau tidak, yaitu sama persis dengan kasus sebelumnya, karena ganjaran bagi perusahaan B sama dengan yang ada dalam table sebelumnya. Namun perusahaan A sekarang tidak memiliki strategi yang dominan. Alasannya bahwa jika perusahaan B memasang iklan, perusahaan A akan memperoleh laba 4 jika memasang iklan dan 2 jika tidak. Jadi, jika perusahaan B memasang iklan, perusahaan A juga harus memasang iklan. Disisi lain jika perusahaan B tidak beriklan, laba perusahaan A adalah 5 jika memasang iklan dan 6 jika tidak. Jadi, perusahaan A harus memasang iklan jika perusahaan B memasang iklan dan tidak memasangnya jika perusahaan B tidak. Perusahaan A tidak lagi memiliki strategi dominan. Apa yang harus dilakukan oleh perusahaan A tergantung dari apa yang dilakukan oleh perusahaan B.
Agar perusahaan A bisa menentukan memasang iklan atau tidak, pertama-tama perusahaan A harus menentukan apa yang dilakukan oleh perusahaan B, dan memasang iklan jika perusahaan B memasangnya dan tidak memasang iklan jika perusahaan B tidak. Karena perusahaan mengetahui isi ganjaran, maka perusahaan mengetahui bahwa strategi dominan perusahaan B adalah memasang iklan. Karena itu strategi optimum bagi perusahaan A adalah juga memasang iklan (karena perusahaan A akan memperoleh laba 4 jika memasang iklan dan hanya 2 jika tidak). Inilah keseimbangan nash, yang namnya diambil dari John Nash, ahli matematika dari universitas Princeton dan pemegang hadiah nobel tahun 1994 yang meresmikan konsep tersebut pada tahun 1951.
Keseimbangan nash (nash equilibrium) adalah sebuah situasi ketika setiap pemain memilih strategi optimumnya, untuk menghadapi strategi yang telah dilakukan oleh pemain lainnya. Dalam contoh diatas , strategi pemasangan iklan yang gencar untuk perusahaan A dan perusahaan B adalah keseimbangan nash, anggaplah bahwa perusahaan B memilih beriklan sebagai strategi dominanya, strategi optimum untuk perusahaan A adalah juga memasang iklan. Perhatikan bahwa ketika kedua perusahaan memiliki strategi dominan, masing-masing perusahaan dapat memilih startegi optimum tanpa peduli strategi apa yang dipilih oleh pesaingnya. Disini, hanya perusahaan B yang memiliki strategi dominan. Perusahaan tidak memilikinya. Sebagai akibatnya perusahaan A tidak bisa memilih strategi optimumnya tanpa terlepas dari perusahaan B. hanya ketika setiap pemain telah memilih strategi optimumnya berdasarkan strategi yang telah dipilih oleh pemain lainnya, maka kita akan berada dalam keseimbangan Nash., tetapi keseimbangan Nash tidak memerlukan keseimbangan strategi dominan.

 III.            Dilemma Narapidana (Prisoners Dilemma)
Perusahaan oligopolistic sering menghadapi masalah yang disebut dilemma tahanan (prisoners dilemma). Istilah ini mengacu pada sebuah situsi dimana setiap perusahaan melaksanankan strategi dominannya, tetapi masing-masing bisa bertindak lebih baik (artinya, memperoleh laba yang lebih besar) dengan melakukan kerja sama. Untuk memahami hal ini, perhatikan situasi berikut. Dua orang tersangka ditangkap atas tuduhan perampokan senjata, dan jika terbukti salah, masing-masing harus menerima hukuman maksimum 10 tahun penjara. Namun demikian, jiak kedua tersangka tidak mengakui, merka hanya akan dituntut satu tahun penjara atas tuduhan menyimpan barang-barang curian. Setiap tersangka diintrograsi secara terpisah, dan keduanya tidak diizinkan berkomunikasi. Jaksa wilayah berjanji kepada masing-masing tersangka jika mereka mengaku, tersangka tersebut akan dibebaskan sementara temannya (yang tidak mengaku) akan menerima hukuman 10thn penjara. Jika kedua tersangka mengaku, masing-masing akan memperoleh hukumang yang lebih ringan 5 tahun penjara. Matriks ganjaran (negative) dalam hal masa hukuman yang harus dijalani, disajikan dalam table berikut.

Matrik ganjaran negative (masa tahanan) untuk tersangka A dan B


Individu B
Mengaku
Tidak mengaku
Individu A
Mengaku
(5,5)
(0,10)
Tidak mengaku
(10,0)
(1,1)

Dari table diatas, kita melihat bahwa mengaku adalah adalah strategi dominan atau terbaik bagi tersangka A, apa pun yang dilakukan oleh tersangka B. alasannya adalah, jika tersangka B mengaku, maka tersangka A menerima hukuman 5 tahun jika mengaku dan 10 tahun jika tidak. Demikian pula jika tersangka B mengaku, tersangka A bebas jika dia mengaku dan menerima hukuman 1 tahun ika tidak. Jadi strategi dominan bagi tersangka A adalah mengaku. Mengaku juga merupakan strategi dominan atau terbaik bagi tersangka B. alasannya adalah bahwa jika tersangka A mengaku, tersangka B menerima hukuman 5 tahun jika mengaku dan 10 tahun jika tidak. Demikian pula jika tersangka A tidak mengaku, tersangka B bebas jika dia mengaku dan menerima hukuman 1 tahun jika tidak. Jadi, strategi dominan bagi tersangka B adalah juga mengaku.
Jika setiap tersangka melakukan strategi dominan dengan mengaku, masing-masing akan menerima 5 tahun hukuman penjara. Tetapi, jika masing-masing tersangka tidak mengaku, masing-masing hanya akan diganjar 1 tahun hukuman. Tetapi masing-masing tersangka merasa takut, seandainya dia tidak mengaku, maka keduanya hanya akan memperoleh hukuman 1 tahun penjara. Karena tidak mungkin melakukan kesepakatan untuk tidak mengaku (harap diingat bahwa kedua tersangka berada terpisah di penjara dan tidak bisa berkomunikasi), kedua tersangka akan melakukan strategi dominannya untuk mengaku dan memperoleh tuntutan hukuman 5 tahun penjara. Perhatikan bahwa meskipun berhasil dicapai kesepakatan untuk tidak mengaku, kesepakatan tersebut tidak bisa dipastikan untuk berlaku. Karena itu, setiap tersangka akhirnya akan mengaku dan menerima hukuman 5 tahun penjara.

 IV.            Persaingan Harga Dan Non-Harga, Kecurangan Dalam Kartel, Dan Dilemma Narapidana
Persaingan Harga Dan Dilemma Tahanan
Konsep dilemma tahanan dapat digunakan untuk menganalisis persaingan harga dan nonharga dalam pasar oligopolistic, selain juga dalam hal kecenderungan untuk berbuat curang (yaitu, untuk secara diam-diam mengurangi harga atau menjual lebih banyak dari kuota) di dalam sebuah kartel. Persaingan harga oligopolistic yang terjadi bersamaan dengan situasi dilemma tahanan, dapat dikaji dengan menggunakan matriks ganjaran dalam table berikut.

Matriks ganjaran untuk permainan penentuan harga


Perusahaan B
Harga rendah
Harga tinggi
Perusahaan A
Harga rendah
(2,2)
(5,1)
Harga tinggi
(1,5)
(3,3)

Matriks ganjaran dalam table tersebut menunjukkan bahwa jika perusahaan B menurunkan harga rendah (misalnya $6), perusahaan A akan memperoleh laba sebesar 2 jika dia juga menentukan harga rendah ($6) dan memperoleh laba 1 jika dia menentukan harga tinggi (misalnya $8). Demikian pula, jika perusahaan B menentukan harga tinggi ($8), perusahaan A akan memperoleh laba sebesar 5 jika dia menentukan harga rendah dan sebesar 3jika dia menentuka harga tinggi. Jadi, perusahaan A harus melaksanakan strategi dominannya untuk menentukan harga rendah. Untuk perusahaan B, jika perusahaan A menentukan harga rendah, perusahaan B akan memperoleh laba sebesar 2 jika dia menentukan harga rendah dan sebesar 1 jika dia menentuka harga tinggi. Demikian pula, jika perusahaan A menentuka harga tinggi, perusahaan B akan memperoleh laba sebesar 5 jika dia menentuka harga rendah dan sebesar 3 jika dia menentukan harga tinggi. Jadi perusahaan B juga harus melaksanakan strategi dominannya untuk menentuka harga rendah. Meskipun begitu, kedua perusahaan bisa melakukan hal yang lebih baik (artinya, memperoleh laba yang tinggi sebesar 3) jika mereka bekerja sama dan keduanya menentukan harga tinggi (sel kanan bawah dalam table).
Dengan demikian kedua perusahaan mengalami dilemma tahanan : setiap perusahaan akan menentukan harga rendah dan memperoleh laba yang lebih kecil karena jika dia menentukan harga tinggi, perusahaan tersebut tidak bisa mempercayai bahwa pesaingnya juga akan menentukan harga yang mahal. Secara khusus, katakana bahwa perusahaan A menentukan harga tinggi dengan harapan bahwa perusahaan B juga akan menentukan harga tinggi (sehingga setiap perusahaan memperoleh laba tinggi sebesar 3). Tetapi, jika perusahaan A sudah menentukan harga tinggi, perusahaa B memiliki kecendrungan untuk menentukan harga rendah dan memperoleh labanya hanya sebesar 2. Hanya jika kedua perusahaan belajar bekerja sama dan menentukan harga tinggi maka mereka berdua akan memperoleh laba lebih besar yaitu 3 (dan mengakhiri dilemma yang mereka hadapi).

Persaingan Nonharga, Kecurangan Dalam Kartel Dan Dilemma Tahanan
Meskipun matriks ganjaran dalam table sebelumnya digunakan untuk mengkaji persaingan harga oligopolistic dalam menghadapi dilemma tahanan, dengan hanya mengganti judul masing-masing kolom dan baris matriks itu, kita dapat menggunakan matriks yang sama untum membahas persaingan nonharga dan kecurangan dalam kartel. Misalnya,jika kita mengganti judul “harga rendah” dengan “memasang iklan” dan mengganti judul “harga tinggi” dengan “tidak memasang iklan” pada matriks ganjaran di dalam table sebeblumnya, kita dapat menggunakan matriks sebeblumnya tersebut untuk menganalisis sebuah bentuk persaingan nonharga dalam menghadapi dilemma tahanan. Kita kemudian akan melihat bahwa setiap perusahaan melaksanakan strategi domain untuk memasang iklan dan (sebagaimanan dalam kasus menentukan harga rendah) akan memperoleh laba sebesar 2. Namun, kedua perusahaan akan lebih diuntungkan jika mereka tidak memasang iklan karena mereka akan memperoleh (seperti halnya dalam kasus menentukan harga tinggi) laba yang lebih tinggi sebebsar 3. Kedua perusahaan tersebut dengan demikian menghadapi situasi dilemma tahanan. Hanya dengan bekerja sama untuk tidak memasang iklan, keduanya akan memperoleh laba yang lebih tinggi sebebsar 3. Misalnya, ketika iklan rokok di televise dilarrang pada tahun1971, semua perusahaan tembakau diuntungkan karena pengeluaran iklannya berkurang dan memperoleh laba yang lebih tinggi. Dampak yang diharpkan dari aturan tersebut bukanlah meransang orang untuk merokok, tetapi aturan tersebut juga memiliki dampak yang tidak diharpkan, yaitu memecah dilema tahanan yang dihadapi oleh perusahaan-perusahaan rokok.
    V.            Pohon Keputusan (Decision Tree)
Sampai sekarang kita telah membahas permainan dimana para pemain telah memilih strategi terbaik mereka dan bergerak dalam waktu yang sama. Namun, beberapa pilihan atau permainan strategis pada hakikatnya berurutan pada strategi terbaik atau langkah setiap pemain tergantung langkah pemain lain sebelumnya. Permainan berurutan dapat ditunjukkan pada pohon permainan atau keputusan. Pohon keputusan adalah diagram dengan lingkaran dan cabang ; lingkaran menggambarkan titik dimana keputusan dibuat dan cabang menunjukkan hasil setiap keputusan dalam permainan berurutan. Susunan pohon keputusan dimulai dengan keputusan awal dan bergerak menuju ke seluruh serangkaian keputusan berikutnya. Pada setiap titik keputusan harus dibuat, dan cabang pohon mengulur sampai keseluruh kemungkinan hasil dari permainan yang telah digambarkan. Kemungkinan hasil dari permainan tersebut diberi ganjaran pada sisi kanan figure atau pohon tersebut.
Permainan tersebut dimulai ketika perusahaan A memutuskan untuk mengikuti strategi harga tinggi atau harga rendah. Perusahaan B bergerak kedepan dengan memutuskan untuk menanggapi dengan strategi harga tinggi atau harga rendah yang dimiliki. Jika perusahaan A memutuskan strategi harga tinggi, permainan tersebut bergerak sepanjang bagian atas cabangtersebut : jika perusahaan A memutuskan strategi harga rendah, permainan tersebut bergerak sepanjang bagian bawah cabang tersebut. Dengan demikian ada empat kemungkinan hasil yaitu : (1) perusahaan A mengikuti strategi harga tinggi dan perusahaan B merespon dengan harga yang tinggi atas apa yang dia miliki; (2) perusahaan A mengikuti strategi harga tinggi dan perusahaan B merespons dengan membebankan harga rendah; (3) perusahaan A mengikuti strategi harga rendah dan perusahaan B merespons dengan harga tinggi; (4) perusahaan A mengikuti strategi harga rendah dan perusahaan B merespons dengan harga yang rendah pada produk yang dia miliki. Laba setiap perusahaan ditunjukkan pada sisi kanan figure tersebut berikut empat kemungkinan hasilnya.
Bagaimana permainan ini diselesaikan? Perusahaan A ingin menerapkan strategi penentuan yang mengarah ganjaran tertinggi, tetapi iterbaik yang ditunjukkanni tergantung reaksi perusahaan B untuk pembuatan keputusan perusahaan A. Gambar tersebut menunjukkan jika perusahaan A memilih strategi harga tinggi, perusahaan B masuk ke permainan ini pada lingkaran keputusan bagian atas dan menghadapi ganjaran $100 jika dia juga membebankan harga tinggi atau $50 jika perusahaan tersebut membebankan harga rendah. Dengan demikian, jika perusahaan A mengikuti strategi harga tinggi, dia mengetahui bahwa perusahaan B akan merespons dengan strategi harga tinggi atas produk yang dia miliki dan perusahaan A memperoleh ganjaran sebesar $100. Jadi, jika perusahaan A memilih strategi harga rendah, perusahaan B mengikuti lingkaran keputusan bagian bawah dan memperoleh ganjaran sebesar $80 jika dia membebankan harga tinggi atau $120 jika dia membebankan harga rendah. Jadi, jika perusahaan A mengikuti strategi harga rendah, dia mengetahui bahwa perusahaan B akan merespons dengan strategi harga rendah pada produk-produknya dan perusahaan A akan memperoleh ganjaran sebesar $150. Pembadingan hasil dua strategi penentuan harga ini, perusahaan A mengetahui bahwa dia akan memperoleh ganjaran sebesar $100 jika membebankan harga tinggi dan ganjaran sebesar $150 jika dia membebankan harga rendah. Dengan demikian, perusahaan A memilihh untuk membebankan harga rendah (yaitu lingkaran keputusan bagian bawah) dan menerima ganjaran sebsar $150, dan perusahaan B memutuskan untuk merespons dengan harga rendah pada produk-produknya (cabang bagian bawah) dan menerima ganjaran sebesar $120.
Perhatikan bahwa permainan diatas telah diselesaikan oleh permulaan dengan ganjaran terbaik yang ditunjukkan pada sisi kanan figure tersebut dan kemudian bergerak ke kiri sepanjang cabang tersebut-proses ini disebut induksi ke belakang (backward induction)-untuk menentukan strategi terbaik bagi perusahaan. Karena ganjaran terbaik bagi perusahaan A ada dicabang bagian bawah, strategi tersebut akan diikuti strategi harga rendah. Strategi yang diambil perusahaan A, ganjaran tertinggi perusahaan B ada pada cabang bagian kebawah yang terjadi ketika perusahaan tersebut juga membebankan harga rendah. Permainan berurutan jenis ini disebut permainan dengan bentuk luas (extensive form game). Permainan dengan bentuk yang luas mungkin mempunyai keseimbangan Nash atau sebaliknya, tetapi hal tersebut biasanya digolongkan oleh strategi-strategi keseimbangan yang mencakup urutan keputusan strategis oleh setiap pemain.



DAFTAR PUSTAKA


Salvator, Dominick.2010. Manajerial Economics Buku 2 Edisi ke-5, diterjemahkan oleh:Budi, Ihsan Setyo. Jakarta:Salemba Empat.

2 komentar:

  1. Very helpful,thanks :) Easy to comprehend

    BalasHapus
  2. FBS – Dapatkan Bonus Deposit Sekarang Juga, bergabung sekarang juga dengan kami
    trading forex http://fbsindonesia.co.id
    -----------------
    Kelebihan Broker Forex FBS
    1. FBS MEMBERIKAN BONUS DEPOSIT HINGGA 100% SETIAP DEPOSIT ANDA
    2. SPREAD DIMULAI DARI 0 Dan
    3. DEPOSIT DAN PENARIKAN DANA MELALUI BANK LOKAL Indonesia dan banyak lagi yang lainya

    Buka akun anda di http://fbsindonesia.co.id
    -----------------
    Jika membutuhkan bantuan hubungi kami melalui

    Tlp : 085364558922
    BBM : FBSID007

    BalasHapus